Monday, 28 November 2016

Hargailah Pasangan Anda

Assalamualaikum...

Hai...

Hari ini aku terbaca satu status yang menarik minat aku untuk 'update' blog. Kata kuncinya, 'HARGAI PASANGAN ANDA'.

Aku mungkin salah seorang manusia yang diberikan rezeki oleh Allah punya pasangan yang terbaik pada diri ini. Tetapi, pasanganku juga pasti ada kekurangan seperti aku dan manusia-manusia biasa di luar sana. Kekurangan itulah yang memerlukan kami untuk saling lengkap melengkapi. Ya, banyak dugaan yang kami tempuh. Juga banyak yang manis kami terima.

Beberapa hari yang lepas, aku baru tersedar dengan realiti bahawa kami tidak akan punya keturunan dari susur kami berdua (sedang aku sebenarnya sudah sedia maklum dari awalnya yang untuk kami punya zuriat sendiri adalah mustahil). Kecuali dengan Kuasa Allah. Aku yang sudah begini, yang telah melalui rawatan, yang terpaksa menelan pil setiap malam, agak mustahil untuk punya anak~ tak punya keturunan. Tiada anak, tiada cucu, apatah lagi cicit. Kecuali dengan izin Allah.

Sebagai pasangan yang sentiasa menyokong walau apa keadaan. Masih setia di sini (walaupun, aku pernah usulkan untuk dia tambah isteri sekiranya dia inginkan zuriat dari darah dagingnya sendiri). Masih menyayangi, mencintai seperti selalu. Ya, setiap hari aku jatuh cinta dengan manusia yang sama.

Satu malam, kami bercerita dari hati ke hati. Bercerita tentang tindakan apa yang perlu dibuat jika salah seorang dari kami pergi dahulu. Di antara yang kami ceritakan,

Suamiku: Sayang, jika Hubby pergi dulu sayang kena kuat. Jika, ada jumpa pasangan yang lebih baik dari Hubby, Hubby izinkan Sayang kahwin lagi. (Aku waktu itu, dah berjurai air mata. Sebab aku tak terfikir untuk kahwin lagi. Sebab aku mahu untuk bersatu lagi dengannya di sana. Aku pun tak dapat nak fikir atau membayangkan bagaimana untuk aku hidup bersama dengan lelaki lain? Sangat mustahil).

Sambung suamiku, jika aku pula yang pergi dulu. Untuk dia berkahwin lain rasanya tidak. Biarlah dia sendiri, sementara menghabiskan sisa hidup yang ada. Malam itu juga, kami sama-sama menyampai wasiat masing-masing. Allahuakbar.

Aku akui, semenjak aku menjadi seorang isteri. Aku terlalu dimanjakan suami. Sedangkan semasa bujang, aku selesa bertindak sendiri. Lagi 2 bulan genap 7 tahun perkahwinan kami, aku terlalu bergantung dengan suami untuk tugasan harian. Ke mana pun bersama. Selama tempoh kami berkahwin ini juga, terlalu jarang aku memandu. Dialah yang akan menghantar & menjemput aku ke manapun. Sesekali, kalau terpaksa atas urusan kerja barulah diizinkan aku untuk memandu sendiri. Tidak pernah aku ke pasaraya, ke klinik, temujanji dengan pakar secara bersendirian. Tidak pernah!

Walaupun, bentuk badanku sudah tidak secantik dulu. Bagi aku, seperti belon kah kah kah. Tetap juga aku dilayan seperti dulu. Makan, minumku, keadaan kesihatanku, keperluan harianku, sentiasa dia utamakan. Bila aku mengadu kurang sihat, riak mukanya akan berubah. Jadi, aku kena pastikan keadaan kesihatan, stamina berada dalam keadaan tip top. Jika, aku dijemput Allah pulang ke sana aku mengharapkan biarlah aku dijemput dalam keadaan bukan sakit melarat. Serba salah untuk aku susahkan lagi orang sekeliling terutama suami. Cukuplah dengan pengalaman yang lepas.

Bagaimana keadaan kesihatan aku kini? Jujurnya, aku malas nak berfikir. Aku hanya melalui hari-hariku dengan sedaya upaya untuk bergembira dan mensyukuri setiap nikmat yang Allah berikan.

Sifat Rahim kesayanganku, sangat menepati maksud itu sendiri.

Amalan Pemakanan Aku

AMARAN KERAS: Ini adalah karangan 350 patah perkataan. Sila scroll down laju-laju untuk mengelakkan stress.

Rentetan dari kisah kimchi semalam ada yang tanya, kaedah penjagaan pemakanan. Huhuhu..jujurnya, aku tak berdisiplin sangat pun (Kalau berdisiplin, tak adalah aku masih montel lagi comel kan, kan, kan 😂😂😂).

Aku makan apa yang teringin. Cuma, berpada-padalah. Sekarang ni cuma kerap sikit masak sendiri. Sebolehnya masak sendiri kat rumah. Makan juga makanan luar, tapi jarang sangatlah sekarang ni. (Mujur poket nipis, kalau duit berkepok agaknya memang sokmo makan luar laa....kih kih kih).

Tapi ni beberapa tabiat, yang aku cuba amalkan masa memasak selain bismillah 😂😂😂 & segalanya yang berkaitan:

1. Bila kena guna kunyit. Sebaiknya kunyit hidup.

2. Bila guna kunyit, tambah sikit lada hitam (beli yang biji,aku suka kisar sendiri).

3. Kadang aku suka hiris/ ketuk kunyit hidup kasar baru masuk dalam masakan. Nanti nak makan, aku cari buat ulam.

4. Bawang putih pun sama. Suka ketuk kasar. Letak lebih sikit. Nanti nak makan cari buat ulam.

5. Halia je aku hiris halus.

6. Dulu aku rajin masukkan habbatusauda dalam nasi, dalam ayam @ ikan goreng. Dah lama tak amalkan. Baru-baru ni baru nak mula balik. Tu pun lepas kena bebel setangki kontena dengan yang tercinta kah kah kah...😂😂😂.

7. Setiap hari aku cuba ingat untuk minum air limau kosong. (Lemon, limau kasturi, limau nipis terpulanglah. Aku bahan je apa yang ada & pastinya murah kah kah kah). Kadang tambah siap dengan chia seed.

8. Aku suka ulam. Kadang takde stok ulam kampung, bahan jelah timun, kobis, tomato apa ada.

9. Aku payah nak terima pendapat orang lain yang suruh/paksa makan itu ini katanya bagus & baik untuk aku. Kecuali kalau yang tercinta suruh then aku makanlah. Aku tak suka nak stress bab makanan. Jadi, aku makan apa yang aku suka makan & yang termampu aku amalkan.

**Nak berubah tu susah, tapi istiqamah tu lagiiiii......susah**
**Cari & baca apa yang baik untuk makanan seharian**
**Buatlah setakat yang mampu. Tawakkalillhita'ala. Hasbunallahhuwani'malwakil**
**Aku sayang & cinta tok laki aku sampai akhirat (tetiba pulak dah....kah kah kah 😂😂).

Sunday, 27 November 2016

Tiada Anak

Assalamualaikum...

Hii...

Lama sungguh tak update blog. Semenjak dah habis semua rawatan, kurang cerita menarik untuk dikongsi. Hidup macam biasa, masih ikut follow up dengan hospital. Esok pun dah ada temujanji untuk mamogram test. Apa pun result, malas nak fikir.

Aku dengan suami, Alhamdulillah. Semua pun masih sama macam dulu. Cuma aku yang makin gemuk kah kah kah. Geram sungguh, dah kurangkan makan masih berat statik tak mahu berubah turun, tak mahunya hilang nombor 6.

Kami masih bertemankan dengan 11 ekor kucing kami. Aku berterus terang dengan suami. Aku suka begini. Berdua dengannya. Tiada anak tak mengapa. Aku seronok. Boleh berkepit tanpa gangguan. Boleh mengada bila suka. Mungkin sifat keibuan aku ini dah hilang ditekan masa. Mungkin perasaan untuk ada anak juga dah hilang. Tapi, aku ada usulkan pada suami. Jika dia inginkan anak kahwinlah atau ambil sahaja anak angkat. Tapi, katanya dia belum bersedia untuk pikul tanggungjawab lain. Yang masih ada ini pun belum lagi selesai sempurna. Lagi mahu tambah tanggungjawab?Katanya lagi, dia seronok bila berdua sahaja.
Tak perlu pusing kepala untuk menjawab soalan bila di kubur berkenaan kesempurnaan pendidikan anak.

Tapi jujurnya, aku memang hilang perasaan inginkan anak. Jika satu hari, ditakdirkan Allah memberi. Ya, aku terima. Tapi untuk aku sendiri mencari....hurmmm....belum rasanya...