Wednesday, 26 July 2017

Rutin Harian Bekas Pesakit Kanser

Assalamualaikum....

Hii...

Rutin harian aku sebagai bekas pesakit kanser semasa bercuti dan selepas melapor diri banyak sangat bezanya. Tetapi, di sini aku ingin bercerita rutin harian selepas aku melapor diri semula sebagai seorang pendidik.

Rutin harian aku bermula seawal sebelum subuh. Bersedia apa yang patut. Selepas Subuh, terus ke dapur siapkan bekal makanan aku dan juga sarapan untuk kami suami isteri. Kadang-kadang, kalau suami aku tiada urusan kerja di luar, dia akan balik awal untuk makan tengah hari. Jadi, aku akan siapkan terus makan tengah harinya. Risau juga kalau kerap sangat dia makan di luar.

Waktu ofis aku bermula pukul 8 pagi sehingga 5 petang. Semua kerja pejabat aku akan selesaikan pada waktu tersebut sahaja. Tetapi disebabkan, aku baru melapor diri jadi tidak banyaklah kerja pejabat yang perlu aku uruskan kecuali ke bengkel untuk lengkapkan sesi PdP dan beberapa fail yang perlu aku catatkan setiap hari. Aku punya banyak masa terluang untuk semester ni. Sebagai asas mental dan fizikal untuk aku bersedia semester depan. Semester depan jangan haraplah aku boleh bersenang lenang seperti sekarang muahahahahaha....takpe, takpe. Kata kerja kan? Buat sajalah tanggungjawab yang dah diamanahkan. Takkan nak makan gaji buta kot? Tak takut ke hilang keberkatan? Apa nak jawab dengan Allah esok-esok?

Balik kerja, aku akan rehat sekejap. Ambil mood untuk setelkan perihal kucing. Kemas dapur jika pagi tu tak sempat kemas habis. Keluarkan lauk beku untuk masak makan malam. Biasanya, aku akan selesaikan semua hal kekucing, cuci baju dan naik mandi. Bersedia untuk masak makan malam. Naik lagi selesaikan apa yang patut. Baru turun makan. Kemas dapur. Ada lauk dan nasi lebih masukkan ke peti ais. Esok pagi boleh panaskan untuk bawa bekal. Kalau takde, siapkan lauk untuk di masak pagi esoknya untuk bekalan. Jadi, itulah rutian setiap hari aku selama sebulan ni.

Sabtu dan Ahad, masa untuk siapkan baju kerja, kemas rumah dan menjenguk mak. Ada masa lapang yang terlebih, masak untuk mak. Kasihan mak. Asyik makan lauk kedai depan rumah je. Walaupun mak tu bukanlah sejenis manusia yang banyak komplen bab makan. Tetapi, kalau aku di tempatnya muak juga hari-hari lauk lebih kurang sama je.

Cumanya, di sini. Aku sangatlah kurang bergaul dengan komuniti luar dari waktu pejabat. Kurang bersosial dengan manusia yang luar dari jajahan keluarga. Bukanlah aku sombong. Tapi aku kekurangan masa. Walaupun aku tiada anak, tapi setiap hari aku dikejar masa dan tanggungjawab yang perlu untuk aku dahulukan. Masa yang sedikit terluang untuk aku berehat dan siapkan kerja-kerja urusan rumah yang tertangguh. Itu jugalah masa untuk aku melepak dengan suami. Bak kata suami aku semalam,

"Sementara hubby masih hidup, masa nilah hubby nak spent time dengan isteri hubby. Laksanakan tanggungjawab hubby. Payah nanti, kalau mati esok ditanya bab tanggungjawab dan pengurusan".

Sambungnya lagi,

"Samalah macam sayang. Sementara sayang masih hidup ni, hubby laksanakan tanggungjawab hubby untuk happykan sayang, mudahkan sayang, kasihkan sayang. Hubby tak nak menyesal kemudian hari".

Aku yang berada di sebelah kerusi pemandu hanya mampu diam dengan mata yang bertakung.

Aku bukanlah manusia yang sempurna. Bukan juga yang terbaik. Tapi, aku ingin sangat untuk ingatkan para sahabat semua. Selagi nyawa di badan, hargailah setiap mereka yang berada di sekeliling kita. Cuba sedaya upaya untuk bahagiakan mereka. Dahulukan mana yang wajib didahulukan. Apa pun rintangan, kepayahan, keperitan senyumlah dan terus melangkah. Jika terasa berat beban di bahu mohonlah agar Allah permudahkan dan meringankan segala urusan. Bergantunglah kepadaNYA. Sesungguhnya kita semua makhluk yang tiada daya upaya. Kita hanya mampu untuk berusaha yang terbaik. Namun segala ketentuan adalah denga izinNYA.

Hasbunallahhuwani'malwakil

Monday, 24 July 2017

Kisah raya + Kisah Masuk Kerja

Assalamualaikum....hiii...

Rindu kita tak? kihkhkih....

Sekarang di ofis. Curi-curi masa update blog. Nampak macam guna harta kerajaan untuk hal-hal sendiri kan? Tapi aku taklik dengan niat untuk menyebarkan info dan ilmu berguna. Aku kan seorang pendidik....hahaha..boleh gitu? Lagipun aku tiadalah keuntungan apa pun secara kewangan dengan blog yang takde iklan, tak ceria, yang entah apa-apa. Semoga info yang dikongsi ini dapat membantu mereka yang membaca.

Baiklah, kisah raya kali ini. Raya 2017. Tak tahu kenapa, tapi raya kali ini sangatlah 'kejung' rasanya dengan tiada persiapan. Dengan kekalutan yang entah apa-apa. Mujur sebulan puasa itu, aku rasa puas. Puas sebab boleh masakkan juadah untuk berbuka. Untuk suami, mak dan anak-anak saudara. Walaupun penat, lecun berpeluh tetap puas hati. Tapi tiadalah setiap hari. Kadang-kadang beli juga. Itu bila dah tak larat ataupun dah tak tahu nak masak apa. Puasa kali ini juga, aku berpeluang berbuka dengan mama. Masakkan lauk untuk  mama. Nampaknya, memang lauk ayam goreng blackpepper tu memang jadi kegemaran ahli keluarga. Nak resepi? Next time aku share okey!?

Kisah masuk kerja pula. Hari ni dah hampir sebulan aku melapor diri. Alhamdulillah, walaupun pada mulanya agak payah nak sesuaikan diri dengan suasana yang hampir 2 tahun setengah aku tinggalkan, perlahan-lahan aku rasa ok lah juga. Yelah, selama 2 tahun setengah hidup aku dengan suami sahaja. Dialah sahabat, dialah kawan, dialah teman bergaduh, dialah teman bermanja. Memanglah setiap hari aku akan berada di rumah mertua. Tapi kemesraan hubungan antara suami dan mertua tu kan tetap berbebza. Suami itulah manusia yang mengetahui setiap inci rahsia kita. Setiap hari, aku tak pernah bosan dengan suami aku tu. Ada je kisah yang kami boleh bercerita dengan bersungguh-sungguh. Ada je sesi lawak jenaka yang kadang boleh buat aku berlari ke tandas risau tak 'sempat' kohkohkoh!!! Haaaa....tu nak cakap kami ni pasangan yang suka mengumpat bercerita hal orang la tu.....!!! Sorry yek, tak kuasa kita orang nak tambah dosa yang dah berlambak ni.

Okey, berbalik kepada kisah kerja. Jadi, bila engkau berada dalam suasana yang ramai manusia lain selain suami dan kekucingans....agak lambatlah aku nak biasakan. Boleh dikatakan aku terkesan dengan maksud 'Kejutan Budaya'. Seriously, it's true! Kelakarkan? Tapi, 2 hari ini dah agak selesa. Apa yang aku tak suka tengok aku buat tak nampak. Apa yang aku tak suka dengar, aku bina 'cave' aku sendiri. Tak pun aku lari ke tempat tak ramai orang. Suami aku dah pesan, jaga mulut, jaga tingkahlaku. Jangan 'melaser' sesuka hati walaupun aku di pihak yang benar. Inilah yang buat aku payah sikit. Sebab selama 2 tahun setengah ni, aku sangatlah jenis berterus terang. Apa yang aku tak suka aku cakap. Begitu juga kalau aku silap. Aku terima je teguran dengan lapang dada. Kita bukan maksum kan? Kalau bukan antara kita bertegur-teguran, mana kita nak sedar kesilapan kita. Tapi, sekarang dengan suasana baru ni nampaknya aku kena praktikkan sifat dan sikap menghindar. Awal lapor diri haritu, aku dipesan oleh seorang staff yang maksud ayatnya lebih kurang begini, "Pilih kawan yang sesuai. Hati-hati dengan siapa kita berkawan". Owhhhh, aku terkesima juga kenapa aku mendapat pesan begini. Kenapa!!!!? Tapi, aku tak pula bertanya lanjut sebab bagi aku....aku sayang semua kawan-kawan aku. Apa hak aku untuk memilih kawan. Aku ni baik sangatkah? Sempurna sangatkah aku sehingga nak memilih dengan siapa aku berkawan. Allah pun tak memilih hambaNYA.  Cumanya di sini, mungkin aku kena berhati-hati dengan sesama makhluk. Tak apalah, semoga Allah sentiasa melindungi aku dunia dan akhirat. Juga mempermudahkan segala urusan aku dunia dan akhirat. InsyaAllah!

Kisah makanan di tempat kerja pula. Alhamdulillah hampir sebulan aku bekerja, baru 3 kali aku skip bawa bekal. Itupun sebab temujanji dengan hospital dan jamuan hari raya di tempat kerja. Hari lain, aku setia lagi membawa bekal. Alhamdulillah! Rutin aku, lepas Subuh masuk dapur. Kalau masih ada lauk makan malam sebelum tu, aku hanya panaskan dan bawa bekal. Kalau tak ada, masak baru. Nasi, biasanya aku masak siap atau masak lebih masa makan malam sebelum tu. Then, just keep warm. Kemudian, sediakan sarapan untuk aku dan suami. Wajib, setiap hari pastikan suami merasa air tangan aku walaupun hanya segelas milo atau air kosong sejuk.

Jadi, untuk sahabat cancer yang dah nak masuk kerja. Atau yang dah masuk kerja selepas bercuti lama. Semoga semuanya dipermudahkan Allah. Jangan stress. Kalau stress, lari masuk surau sekejap. Buat apa yang patut. Kalau payah nak masuk surau, zikir! Zikir! Zikir! Minta Allah berikan ketenangan. Dia yang menjadikan kita, Diakan Tuhan kita. Kalau tidak pada Dia kita meminta , habis tu nak minta pada siapa lagi?

Monday, 28 November 2016

Hargailah Pasangan Anda

Assalamualaikum...

Hai...

Hari ini aku terbaca satu status yang menarik minat aku untuk 'update' blog. Kata kuncinya, 'HARGAI PASANGAN ANDA'.

Aku mungkin salah seorang manusia yang diberikan rezeki oleh Allah punya pasangan yang terbaik pada diri ini. Tetapi, pasanganku juga pasti ada kekurangan seperti aku dan manusia-manusia biasa di luar sana. Kekurangan itulah yang memerlukan kami untuk saling lengkap melengkapi. Ya, banyak dugaan yang kami tempuh. Juga banyak yang manis kami terima.

Beberapa hari yang lepas, aku baru tersedar dengan realiti bahawa kami tidak akan punya keturunan dari susur kami berdua (sedang aku sebenarnya sudah sedia maklum dari awalnya yang untuk kami punya zuriat sendiri adalah mustahil). Kecuali dengan Kuasa Allah. Aku yang sudah begini, yang telah melalui rawatan, yang terpaksa menelan pil setiap malam, agak mustahil untuk punya anak~ tak punya keturunan. Tiada anak, tiada cucu, apatah lagi cicit. Kecuali dengan izin Allah.

Sebagai pasangan yang sentiasa menyokong walau apa keadaan. Masih setia di sini (walaupun, aku pernah usulkan untuk dia tambah isteri sekiranya dia inginkan zuriat dari darah dagingnya sendiri). Masih menyayangi, mencintai seperti selalu. Ya, setiap hari aku jatuh cinta dengan manusia yang sama.

Satu malam, kami bercerita dari hati ke hati. Bercerita tentang tindakan apa yang perlu dibuat jika salah seorang dari kami pergi dahulu. Di antara yang kami ceritakan,

Suamiku: Sayang, jika Hubby pergi dulu sayang kena kuat. Jika, ada jumpa pasangan yang lebih baik dari Hubby, Hubby izinkan Sayang kahwin lagi. (Aku waktu itu, dah berjurai air mata. Sebab aku tak terfikir untuk kahwin lagi. Sebab aku mahu untuk bersatu lagi dengannya di sana. Aku pun tak dapat nak fikir atau membayangkan bagaimana untuk aku hidup bersama dengan lelaki lain? Sangat mustahil).

Sambung suamiku, jika aku pula yang pergi dulu. Untuk dia berkahwin lain rasanya tidak. Biarlah dia sendiri, sementara menghabiskan sisa hidup yang ada. Malam itu juga, kami sama-sama menyampai wasiat masing-masing. Allahuakbar.

Aku akui, semenjak aku menjadi seorang isteri. Aku terlalu dimanjakan suami. Sedangkan semasa bujang, aku selesa bertindak sendiri. Lagi 2 bulan genap 7 tahun perkahwinan kami, aku terlalu bergantung dengan suami untuk tugasan harian. Ke mana pun bersama. Selama tempoh kami berkahwin ini juga, terlalu jarang aku memandu. Dialah yang akan menghantar & menjemput aku ke manapun. Sesekali, kalau terpaksa atas urusan kerja barulah diizinkan aku untuk memandu sendiri. Tidak pernah aku ke pasaraya, ke klinik, temujanji dengan pakar secara bersendirian. Tidak pernah!

Walaupun, bentuk badanku sudah tidak secantik dulu. Bagi aku, seperti belon kah kah kah. Tetap juga aku dilayan seperti dulu. Makan, minumku, keadaan kesihatanku, keperluan harianku, sentiasa dia utamakan. Bila aku mengadu kurang sihat, riak mukanya akan berubah. Jadi, aku kena pastikan keadaan kesihatan, stamina berada dalam keadaan tip top. Jika, aku dijemput Allah pulang ke sana aku mengharapkan biarlah aku dijemput dalam keadaan bukan sakit melarat. Serba salah untuk aku susahkan lagi orang sekeliling terutama suami. Cukuplah dengan pengalaman yang lepas.

Bagaimana keadaan kesihatan aku kini? Jujurnya, aku malas nak berfikir. Aku hanya melalui hari-hariku dengan sedaya upaya untuk bergembira dan mensyukuri setiap nikmat yang Allah berikan.

Sifat Rahim kesayanganku, sangat menepati maksud itu sendiri.

Amalan Pemakanan Aku

AMARAN KERAS: Ini adalah karangan 350 patah perkataan. Sila scroll down laju-laju untuk mengelakkan stress.

Rentetan dari kisah kimchi semalam ada yang tanya, kaedah penjagaan pemakanan. Huhuhu..jujurnya, aku tak berdisiplin sangat pun (Kalau berdisiplin, tak adalah aku masih montel lagi comel kan, kan, kan 😂😂😂).

Aku makan apa yang teringin. Cuma, berpada-padalah. Sekarang ni cuma kerap sikit masak sendiri. Sebolehnya masak sendiri kat rumah. Makan juga makanan luar, tapi jarang sangatlah sekarang ni. (Mujur poket nipis, kalau duit berkepok agaknya memang sokmo makan luar laa....kih kih kih).

Tapi ni beberapa tabiat, yang aku cuba amalkan masa memasak selain bismillah 😂😂😂 & segalanya yang berkaitan:

1. Bila kena guna kunyit. Sebaiknya kunyit hidup.

2. Bila guna kunyit, tambah sikit lada hitam (beli yang biji,aku suka kisar sendiri).

3. Kadang aku suka hiris/ ketuk kunyit hidup kasar baru masuk dalam masakan. Nanti nak makan, aku cari buat ulam.

4. Bawang putih pun sama. Suka ketuk kasar. Letak lebih sikit. Nanti nak makan cari buat ulam.

5. Halia je aku hiris halus.

6. Dulu aku rajin masukkan habbatusauda dalam nasi, dalam ayam @ ikan goreng. Dah lama tak amalkan. Baru-baru ni baru nak mula balik. Tu pun lepas kena bebel setangki kontena dengan yang tercinta kah kah kah...😂😂😂.

7. Setiap hari aku cuba ingat untuk minum air limau kosong. (Lemon, limau kasturi, limau nipis terpulanglah. Aku bahan je apa yang ada & pastinya murah kah kah kah). Kadang tambah siap dengan chia seed.

8. Aku suka ulam. Kadang takde stok ulam kampung, bahan jelah timun, kobis, tomato apa ada.

9. Aku payah nak terima pendapat orang lain yang suruh/paksa makan itu ini katanya bagus & baik untuk aku. Kecuali kalau yang tercinta suruh then aku makanlah. Aku tak suka nak stress bab makanan. Jadi, aku makan apa yang aku suka makan & yang termampu aku amalkan.

**Nak berubah tu susah, tapi istiqamah tu lagiiiii......susah**
**Cari & baca apa yang baik untuk makanan seharian**
**Buatlah setakat yang mampu. Tawakkalillhita'ala. Hasbunallahhuwani'malwakil**
**Aku sayang & cinta tok laki aku sampai akhirat (tetiba pulak dah....kah kah kah 😂😂).

Sunday, 27 November 2016

Tiada Anak

Assalamualaikum...

Hii...

Lama sungguh tak update blog. Semenjak dah habis semua rawatan, kurang cerita menarik untuk dikongsi. Hidup macam biasa, masih ikut follow up dengan hospital. Esok pun dah ada temujanji untuk mamogram test. Apa pun result, malas nak fikir.

Aku dengan suami, Alhamdulillah. Semua pun masih sama macam dulu. Cuma aku yang makin gemuk kah kah kah. Geram sungguh, dah kurangkan makan masih berat statik tak mahu berubah turun, tak mahunya hilang nombor 6.

Kami masih bertemankan dengan 11 ekor kucing kami. Aku berterus terang dengan suami. Aku suka begini. Berdua dengannya. Tiada anak tak mengapa. Aku seronok. Boleh berkepit tanpa gangguan. Boleh mengada bila suka. Mungkin sifat keibuan aku ini dah hilang ditekan masa. Mungkin perasaan untuk ada anak juga dah hilang. Tapi, aku ada usulkan pada suami. Jika dia inginkan anak kahwinlah atau ambil sahaja anak angkat. Tapi, katanya dia belum bersedia untuk pikul tanggungjawab lain. Yang masih ada ini pun belum lagi selesai sempurna. Lagi mahu tambah tanggungjawab?Katanya lagi, dia seronok bila berdua sahaja.
Tak perlu pusing kepala untuk menjawab soalan bila di kubur berkenaan kesempurnaan pendidikan anak.

Tapi jujurnya, aku memang hilang perasaan inginkan anak. Jika satu hari, ditakdirkan Allah memberi. Ya, aku terima. Tapi untuk aku sendiri mencari....hurmmm....belum rasanya...



Tuesday, 19 July 2016

Raya 2016

Assalamualaikum....

Hii...

Hari dah masuk 20/7. Sila tengok sendiri kalendar dah masuk Syawal yang ke berapa...hiuhiuhiu...

Raya kali ini rasanya berbeza sikit. Raya kali ini rendang ayam & kuah kacang air tangan sendiri, hokkeyy... (koyalah tu) dan penasihat terhormat mestilah my mother in law...hihihi...

Birthday suami pun jatuh dalam Syawal. Warghhh...mujur family members yang ingatkan. Terima kasih!! (kikikiki macam untuk aku pula...biasalah "wakil bagi:"). Kalau tak mesti aku lupa lagi.

Berkenaan keadaan kesihatan aku, tak ada apa yang boleh dikhabarkan. Sebab aku kurang & jarang sekali memikirkan. Rutin checking, rutin ubat aku teruskan macam biasa. Rutin pelan pemakanan, rutin keluar peluh pun macam biasa. Cuma sedikit perubahan yang agak ketara, aku cepat letih. Masa bulan puasa baru-baru ini, pukul 10-10.30 aku dah selamat berdengkur.

Semalam buat pertama kalinya, tangan sebelah operation lenguhnya lain macam. Suami dah tolong urutkan tapi masih jugak lenguh sampai mengganggu tidur aku. Lepas bagi minyak panas barulah lena. Belakang belikat juga sama. Sendi juga sama. Bahagian sendi tu mungkin kekurangan kalsium. Aku sedia maklum dengan kesan Tamoxifen. Jadi, lepas ni memang kena rajin minum susu ngehngehngeh....takleh nak beralasan lagi.

My next appointment on October. InsyaAllah, Hasbunallahhuwani'malwakil.... 

Wednesday, 22 June 2016

Ramadan 2016

Assalamualaikum,

Hii...

Hari ini sudah masuk hari ke-18 berpuasa. Yes, tahun ke-2 aku berpuasa sebagai cancer survivor. Dan tahun ke-2 juga puasa penuh ~ tak datang bulan... hehehe... Alhamdulillah...

Rutin harian aku berjalan seperti biasa. Sama seperti puasa sebelum-sebelum ini. Cuma tahun ini mungkin sedikit bertambah.

Jika ditakdirkan Ramadan kali ini adalah yang terakhir, biarlah ia menjadi Ramadan yang meninggalkan memori indah dan bermakna. Aku ketepikan segala rasa. Asalkan orang-orang yang aku sayang terasa bermakna.

Hasbunallahhuwani'malwakil.